WHO Temukan Hampir 10 Persen Jajanan Indonesia Mengandung Lemak Trans, Apa Risikonya?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) temukan lemak trans dalam pasokan pangan dan jajanan Indonesia dari studi dasar. Penelitian yang melibatkan pengujian laboratorium terhadap 130 produk di empat kategori makanan menemukan minyak dan lemak, margarin dan olesan, makanan kemasan yang terbuat dari lemak (seperti biskuit, kue kering, wafer, kue, dan roti). Serta makanan siap saji seperti mi goreng, nasi goreng, ayam goreng, kentang goreng, dan roti.

"Hasilnya, ditemukan hampir 10 persen produk yang disurvei atau sekitar 11 makanan mengandung kadar lemak trans melebihi standar WHO,"ungkap Perwakilan WHO untuk Indonesia, Dr. N. Paranietharan dilansir dari laman Kementerian Kesehatan, Selasa (7/5/2024). WHO sendiri merekomendasikan kadar lemak trans dalam pangan kurang dari 2 gram per 100 gram total lemak. Sebagai informasi, lemak trans atau asam lemak trans adalah asam lemak tak jenuh yang berasal dari sumber alami atau industri.

Lagi, ABG Tewas Saat Hadang Truk Untuk Konten YouTube di Tangerang Wartakotalive.com Breaking News Capres Anies Baswedan Datang ke Lampung Pagi Ini Jawaban Soal Post Test Modul 2, Dasar Utama yang Dicita Citakan Ki Hadjar Dewantara Untuk Mencapai

Konsumsi lemak trans secara signifikan dapat meningkatkan risiko serangan jantung. Selain itu lemak trans juga berkontribusi terhadap 500.000 kematian akibat penyakit jantung koroner secara global setiap tahunnya. Terkait hal ini, Wakil Menteri Kesehatan Prof. Dante Saksono Harbuwono ungkap cara paling efektif mengurangi lemak trans dalam pasokan pangan, yaitu melalui regulasi.

Langkah pertama adalah membatasi kadar lemak trans hingga 2 persen dari total kandungan lemak di semua makanan. Langkah kedua, pelarangan minyak terhidrogenasi sebagian (Partially Hydrogenated Oil/PHO). "Termasuk pelarangan produksi, impor, penjualan, dan penggunaan PHO pada semua makanan," kata Dante dilansir dari laman resmi Kementerian Kesehatan, Selasa (7/5/2024).

Dante menegaskan, Indonesia berkomitmen penuh untuk menerapkan regulasi pelarangan penggunaan lemak trans pada industri makanan di Indonesia. Ia pun menilai pembatasan lemak trans akan menekan penyakit jantung sekaligus membuat Indonesia berhemat triliunan rupiah. Selanjutnya Dante berharap penyusunan regulasi dengan melibatkan lintas sektor dapat menjadikan Indonesia negara berikutnya yang menerapkan regulasi sesuai praktik baik yang disarankan WHO.

“Kami akan merumuskan regulasi tersebut di Indonesia. Dengan begitu, masyarakat akan lebih sehat sehingga angka kematian akibat penyakit jantung dan kardiovaskular turun," papar Dante. Penerapan regulasi lemak trans nantinya akan dibarengi dengan edukasi secara masif terutama pada sektor informal seperti pedagang kecil dan menengah. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) temukan lemak trans dalam pasokan pangan dan jajanan Indonesia dari studi dasar. Penelitian yang melibatkan pengujian laboratorium terhadap 130 produk di empat kategori makanan menemukan minyak dan lemak, margarin dan olesan, makanan kemasan yang terbuat dari lemak (seperti biskuit, kue kering, wafer, kue, dan roti). Serta makanan siap saji seperti mi…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *