Batu Empedu, Penyebab dan Gejala

Kandung empedu terletak di perut kanan atas tepat di bawah hati. Kantong ini menyimpan empedu, cairan hijau-kuning yang membantu pencernaan.

Masalah dengan kantong empedu biasanya terjadi ketika ada sesuatu yang menghalangi saluran empedu, seperti batu empedu. Sebagian besar batu empedu terbentuk ketika zat yang ditemukan dalam empedu, seperti kolesterol, mengeras.

Batu empedu sangat umum dan rutin tanpa gejala. Namun, sekitar 10 persen orang yang didiagnosis dengan batu empedu akan mengalami gejala yang nyata dalam waktu 5 tahun. Batu empedu dapat menyebabkan rasa sakit di perut kanan atas atau bagian tengah perut.

Anda mungkin mengalami sakit kandung empedu dari waktu ke waktu setelah makan makanan yang tinggi lemak seperti makanan yang digoreng. Tetapi rasa sakit itu bisa terjadi hampir setiap saat. Nyeri yang disebabkan oleh masalah batu empedu biasanya berlangsung hanya beberapa jam, tetapi bisa terasa parah. Jika batu empedu tidak diobati atau tidak teridentifikasi, gejalanya dapat meningkat termasuk:

-Suhu tinggi-Detak jantung cepat -Menguningnya kulit dan bagian putih mata (jaundice) -Kulit gatal -Diare -Panas dingin -Kebingungan -Kehilangan nafsu makan

Gejala-gejala ini bisa menjadi tanda-tanda infeksi kandung empedu, atau radang kandung empedu, hati, atau pankreas. Karena gejala batu empedu dapat meniru gejala masalah serius lainnya seperti radang usus buntu dan pankreatitis, tidak peduli apapun, jika berurusan dengan satu atau lebih dari masalah ini, saatnya untuk menemui dokter atau ke UGD.

Batu empedu sendiri tidak menyebabkan rasa sakit. Sebaliknya, rasa sakit terjadi ketika batu empedu menghalangi pergerakan empedu dari kantong empedu. Menurut American College of Gastroenterology, sekitar 80 persen orang yang memiliki batu empedu memiliki batu empedu diam. Ini berarti mereka tidak mengalami rasa sakit atau gejala. Dalam kasus ini, dokter mungkin menemukan batu empedu dari sinar-X atau selama operasi perut.

Penyebab sebenarnya dari batu empedu diduga karena ketidakseimbangan kimia empedu di dalam kantong empedu. Sementara para peneliti masih belum jelas tentang apa sebenarnya yang menyebabkan ketidakseimbangan itu terjadi, ada beberapa kemungkinan alasannya:

Terlalu banyak kolesterol dalam empedu Memiliki terlalu banyak kolesterol dalam empedu dapat menyebabkan batu kolesterol kuning. Batu-batu keras ini dapat berkembang jika hati membuat lebih banyak kolesterol daripada yang dapat dilarutkan oleh empedu.

Terlalu banyak bilirubin dalam empedu Bilirubin adalah bahan kimia yang diproduksi selama pemecahan normal sel darah merah. Setelah dibuat, ia melewati hati dan akhirnya dikeluarkan dari tubuh. Beberapa kondisi, seperti kerusakan hati dan kelainan darah tertentu, menyebabkan hati memproduksi lebih banyak bilirubin dari yang seharusnya. Batu empedu pigmen terbentuk ketika kantong empedu tidak dapat memecah kelebihan bilirubin. Batu keras ini biasanya berwarna coklat tua atau hitam.

Empedu terkonsentrasi karena kantong empedu penuh Kandung empedu harus dapat mengosongkan empedunya agar berfungsi dengan baik. Jika gagal mengosongkan kandungan empedu, empedu menjadi terlalu pekat, yang dapat menyebabkan terbentuknya batu.

Anda tidak memerlukan pengobatan untuk batu empedu kecuali jika menyebabkan rasa sakit. Terkadang, Anda bisa mengeluarkan batu empedu tanpa menyadarinya. Jika kesakitan, dokter kemungkinan akan merekomendasikan operasi. Dalam kasus yang jarang terjadi, obat-obatan dapat digunakan.

Jika berisiko tinggi mengalami komplikasi operasi, ada beberapa cara nonbedah untuk mencoba mengobati batu empedu. Namun, jika operasi tidak dilakukan, batu empedu dapat kembali, bahkan dengan perawatan tambahan. Ini berarti Anda mungkin perlu mengawasi kondisi selama sebagian besar hidup.

Operasi kolesistektomi, yang merupakan operasi untuk mengangkat kantong empedu, adalah salah satu operasi paling umum yang dilakukan pada orang dewasa di Amerika Serikat. Karena kantong empedu bukanlah organ penting, Anda bisa hidup sehat tanpanya.

Ada dua jenis kolesistektomi. Kolesistektomi laparoskopi adalah operasi umum yang membutuhkan anestesi umum. Dokter bedah biasanya akan membuat tiga atau empat sayatan di perut. Mereka kemudian akan memasukkan perangkat kecil yang menyala ke salah satu sayatan, memeriksa batu, dan dengan hati-hati mengeluarkan kantong empedu. Anda biasanya dapat pulang pada hari prosedur atau lusa jika tidak mengalami komplikasi.

Kolesistektomi terbuka, operasi ini biasanya dilakukan ketika kantong empedu meradang, terinfeksi, atau terluka. Operasi ini juga dapat terjadi jika masalah terjadi selama kolesistektomi laparoskopi. Anda mungkin mengalami mencret setelah pengangkatan kantong empedu.

Pengangkatan kantong empedu melibatkan pengalihan rute empedu dari hati ke usus kecil. Empedu tidak lagi melewati kantong empedu dan menjadi kurang terkonsentrasi. Hasil langsungnya adalah efek pencahar yang dapat menyebabkan diare, tetapi masalah ini harus diselesaikan dengan sendirinya bagi kebanyakan orang.

Jika operasi tidak dapat dilakukan, seperti jika pasien jauh lebih tua, ada beberapa cara lain yang dapat dicoba oleh dokter untuk menyingkirkan batu empedu. Terapi pelarutan oral biasanya mencakup penggunaan obat ursodiol (Actigall) dan senodiol (Chenix) untuk memecah batu empedu. Obat-obatan ini mengandung asam empedu, yang bekerja memecah batu. Perawatan ini paling cocok untuk memecah batu kolesterol dan bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk bekerja sepenuhnya.

Litotripsi gelombang kejut adalah pilihan lain. Litotripter adalah mesin yang menghasilkan gelombang kejut yang melewati seseorang. Gelombang kejut ini dapat memecah batu empedu menjadi potongan-potongan yang lebih kecil.

Drainase perkutan dari kantong empedu melibatkan penempatan jarum steril ke dalam kantong empedu untuk menyedot (mengeluarkan) empedu. Sebuah tabung kemudian dimasukkan untuk membantu drainase tambahan. Prosedur ini biasanya bukan garis pertahanan pertama dan cenderung menjadi pilihan bagi individu yang mungkin tidak cocok untuk prosedur lain.

Beberapa faktor risiko batu empedu terkait dengan pola makan, sementara faktor lain tidak dapat dikontrol. Faktor risiko yang tidak dapat dikendalikan adalah hal-hal seperti usia, ras, jenis kelamin, dan riwayat keluarga. Faktor risiko gaya hidup, seperti obesitas, pola makan tinggi lemak, atau kolesterol dan rendah serat, mengalami penurunan berat badan yang cepat, diabetes tipe 2, atau faktor risiko genetik seperti terlahir sebagai perempuan, keturunan asli Amerika atau Meksiko, memiliki riwayat keluarga batu empedu, berusia 60 tahun atau lebih.

Faktor risiko medis adalah ketika memiliki sirosis, sedang hamil, minum obat tertentu untuk menurunkan kolesterol, minum obat dengan kandungan estrogen tinggi, seperti alat kontrasepsi tertentu. Sementara beberapa obat dapat meningkatkan risiko batu empedu, jangan berhenti meminumnya kecuali telah mendiskusikannya dengan dokter dan mendapat persetujuan.

Masalah dengan kantong empedu biasanya terjadi ketika ada sesuatu yang menghalangi saluran empedu, seperti batu empedu. Berikut penyebab dan gejala.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.